Ensiklopedia Dakwah. Lajnah Penyelidikan Dewan Ulamak PAS Selangor

Ahad, 13 Disember 2015

Sifat-Sifat Binatang Pada Diri Manusia

Manusia adalah makhluk yang diciptakan Allah dengan sebaik-baik bentuk. Allah berfirman dalam al-Quran surah al-Tin ayat 4;
لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ
“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.”

Namun demikian, kebaikan bentuk manusia tersebut tidak menjamin kebaikan budi, perangai terlebih lagi akhlak. Semua kembali kepada perangai manusia itu sendiri. Jika iman yang diutamakan, in-sya-Allah ia selamat daripada sifat seperti  binatang. Tetapi jika sebaliknya, maka seorang manusia akan memiliki sifat-sifat seperti binatang yang hanya bertujuan kesenangan dan nafsu syahwat semata-mata. 
Naluri manusia jika tidak dikelola dengan baik maka nalurinya hanyalah berorientasikan kepada pemuasan nafsu semata-mata. Ibnu Qayyim al-Jawziyah dalam bukunya Madarij al-Salikin menjelaskan bahawa pemuasan nafsu merupakan kesaksian orang-orang bodoh yang membuat mereka tiada berbeza dengan semua jenis haiwan.
Di dalam al-Quran ada beberapa jenis binatang yang sifat-sifatnya terdapat dalam diri manusia iaitu. Antara yang disebutkan adalah;

Seperti anjing kerana sangat tunduk, patuh dan setia kepada sesiapapun yang memberikan makan dan minum, meskipun dia seorang penjahat. Manusia yang seperti anjing tidak mahu tunduk kepada ayat-ayat al-Quran yang telah diturunkan, dihalau atau tidak ia tetap akan menjulurkan lidahnya. 

Allah berfirman dalam surah al-A’raf ayat 176;
وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَـكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِن تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَث ذَّلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُواْ بِآيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ
“Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (darjat)-nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir.”

Rasulullah saw bersabda;
لَيْسَ لَنَا مَثَلُ السُّوءِ، الْعَائِدُ فِي هِبَتِهِ كَالْكَلْبِ يَعُودُ فِي قَيْئِهِ
“Tiada pada kami perumpamaan yang lebih buruk dari perumpamaan seseorang yang mencabut kembali hibahnya (pemberiannya) sama seperti anjing yang menjilat kembali muntahnya.” (Sunan al-Kubra al-Nasaie)

Manusia juga diibaratkan seperti binatang ternak apabila tidak memiliki keistimewaan, nilainya hanya terletak pada beratnya, sedang binatang peliharaan kerana kelebihan atau keistimewaan. Apabila manusia seperti binatang ternak, kedudukannya sudah begitu rendah dari binatang peliharaan. 

Allah berfirman dalam surah Surah al-A’raf, ayat 179;
وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لَّا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لَّا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَٰئِكَ كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَٰئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ
“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.”

Manusia seperti kera turut dinyatakan dalam al-Quran. Kera atau monyet adalah binatang yang tamak, ketamakan tersebut merupakan perumpamaan kepada orang-orang Yahudi yang menjadikan mereka suka melanggar ketentuan Allah yang diperintahkan kepada mereka. Allah berfirman dalam surah al-Baqarah ayat 65;
وَلَقَدْ عَلِمْتُمُ الَّذِينَ اعْتَدَواْ مِنكُمْ فِي السَّبْتِ فَقُلْنَا لَهُمْ كُونُواْ قِرَدَةً خَاسِئِينَ
“Dan sesungguhnya telah kamu ketahui orang-orang yang melanggar di antaramu pada hari Sabtu lalu Kami berfirman kepada mereka; Jadilah kamu kera yang hina.”

Ironinya, setelah melakukan pelanggaran, mereka justeru tidak merasa bersalah, malahan bangga dengan  kesalahan yang telah dilakukannya.

Manusia juga seperti babi. Babi bukan hanya suka dengan kekotoran, tetapi juga tidak memiliki rasa cemburu, ia akan membiarkan perbuatan tidak senonoh yang dilakukan pihak lain terhadap keluarganya, begitulah apabila manusia memiliki karakter babi dalam dirinya. Allah berfirman dalam surah al-Maidah ayat 60;
قُلْ هَلْ أُنَبِّئُكُم بِشَرٍّ مِّن ذَلِكَ مَثُوبَةً عِندَ اللّهِ مَن لَّعَنَهُ اللّهُ وَغَضِبَ عَلَيْهِ وَجَعَلَ مِنْهُمُ الْقِرَدَةَ وَالْخَنَازِيرَ وَعَبَدَ الطَّاغُوتَ أُوْلَـئِكَ شَرٌّ مَّكَاناً وَأَضَلُّ عَن سَوَاء السَّبِيلِ
“Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari (orang-orang fasik) itu disisi Allah, yaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, di antara mereka (ada) yang dijadikan kera dan babi  dan (orang yang) menyembah thaghut ?”. Mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus.”

Manusia yang berlindung kepada selain Allah diibaratkan seperti labah-labah kerana mereka membentengi dirinya dengan bangunan-bangunan yang disangkakan canggih, bahkan ada yang melindungi dirinya dengan syaitan dengan jampi-jampi, azimat, penangkal dan lain sebagainya selain daripada Allah.

Allah berfirman dalam surah al-Ankabuut ayat  41;
مَثَلُ الَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِ اللَّهِ أَوْلِيَاء كَمَثَلِ الْعَنكَبُوتِ اتَّخَذَتْ بَيْتاً وَإِنَّ أَوْهَنَ الْبُيُوتِ لَبَيْتُ الْعَنكَبُوتِ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ
“Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti labah-labah yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah labah-labah kalau mereka mengetahui.”

Manusia seperti nyamuk apabila kelakuannya hanya mengganggu orang lain, sehingga dia tidak disukai manusia. Mencari nafkah dengan menyakiti dan mengambil hak orang lain dan bila makan suka berlebihan hingga akhirnya mati kerana kekenyangan. 

Allah berfirman dalam surah al-Baqarah, ayat  26;
إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْيِي أَن يَضْرِبَ مَثَلًا مَّا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا فَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِن رَّبِّهِمْ وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَيَقُولُونَ مَاذَا أَرَادَ اللَّهُ بِهَٰذَا مَثَلًا يُضِلُّ بِهِ كَثِيرًا وَيَهْدِي بِهِ كَثِيرًا وَمَا يُضِلُّ بِهِ إِلَّا الْفَاسِقِينَ
“Sesungguhnya Allah tiada malu membuat perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu. Adapun orang-orang yang beriman, maka mereka yakin bahawa perumpamaan itu benar dari Tuhan mereka, tetapi mereka yang kafir mengatakan; Apakah maksud Allah menjadikan ini untuk perumpamaan? Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah, dan dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberi-Nya petunjuk. Dan tidak ada yang disesatkan Allah kecuali orang-orang yang fasik.”

Manusia dianggap keldai di dalam al-Quran apabila dia bodoh kerana tidak tetap dengan ajaran yang datang dari Allah yang diyakininya, akan tetapi tetap diabaikannya ajaran. Allah berfirman dalam surah al-Jumu’ah ayat 5;
مَثَلُ الَّذِينَ حُمِّلُوا التَّوْرَاةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوهَا كَمَثَلِ الْحِمَارِ يَحْمِلُ أَسْفَاراً بِئْسَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِ اللَّهِ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ
“Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat, kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab tebal. Amatlah buruk perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.”

Kiasan ayat di atas ini telah didatangkan oleh Allah bagi menempelak kaum Yahudi dan mereka diumpamakan seperti keldai. Ia mengisahkan keadaan orang Yahudi yang tidak beramal dengan isi kandungan Taurat serta mendustakan apa-apa yang terdapat dalam Taurat mengenai kenabian Muhammad saw.

Menurut al-Zamakhshari dalam Tafsir al-Kashaf, orang Yahudi membaca dan menghafal isi kandungan Taurat tetapi mereka tidak beramal dan tidak mengambil manfaat daripada ayat-ayat tersebut, justeru mereka tidak beriman dengan Rasulullah saw. Walaupun kenabiannya sudah termaktub dalam Taurat. Oleh sebab itu, mereka telah diumpamakan dengan keldai yang memikul kitab-kitab yang besar di atas belakangnya tetapi keldai itu tidak boleh mengambil manfaat daripada kitab-kitab tersebut, sebaliknya ia hanya berasa letih dan penat sahaja.
Setiap orang yang berilmu tetapi tidak beramal dengan ilmunya maka samalah dengan keadaan mereka dengan orang Yahudi tersebut.
Hakikat ini sepatutnya menjadi pengajaran yang besar kepada manusia agar tidak bersikap sombong dan ego, sebaliknya hendaklah sentiasa tunduk dan sujud kepada perintah Allah. Jadilah manusia yang sentiasa peka serta berusaha menhayati dan melaksanakan segala perintah dan ajaran Islam yang terkandung dalam kitab suci al-Quran dan sunnah yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw.

0 ulasan:

Catat Komen

POPULAR POSTS

RECENT POSTS

    Total Pageviews