Ensiklopedia Dakwah. Lajnah Penyelidikan Dewan Ulamak PAS Selangor

Sabtu, 29 Ogos 2015

3 Perkara Yang Disukai dan Dibenci Allah


Segala puji bagi Allah, Rabb yang telah mengutus kepada kita sebaik-baik utusan dan menurunkan sebaik-baik kitab suci. Salawat dan salam semoga sentiasa tercurahkan kepada Nabi kita, Muhammad saw beserta keluarganya, para sahabatnya, dan kaum muslimin yang mengikuti petunjuknya.

Dua orang tokoh muhaddis iaitu Imam Ahmad dan Imam Muslim telah meriwayatkan dengan lafaz yang semakna dari jalan sahabat Abu Hurairah ra bahawa Rasulullah saw bersabda;
إِنَّ اللهَ يَرْضَى لَكُمْ ثَلاَثًا وَيَكْرَهُ لَكُمْ ثَلاَثًا، فَيَرْضَى لَكُمْ أَنْ تَعْبُدُوهُ وَلاَ تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَأَنْ تَعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا وَأَنْ تُنَاصِحُوا مَنْ وَلاَّهُ اللهُ أَمْرَكُمْ؛ وَيَكْرَهُ لَكُمْ قِيلَ وَقَالَ وَكَثْرَةَ السُّؤَالِ وَإِضَاعَةَ الْمَالِ
“Sesungguhnya Allah redha terhadap kalian tiga perkara dan membenci dari kalian tiga perkara; Allah swt meredhai kalian agar beribadah kepada-Nya dan tidak menyekutukan-Nya dengan apa pun; berpegang kuat dengan agama Allah swt semuanya (bersatu) dan tidak bercerai-berai; serta agar menasihati orang yang Allah telah jadikan sebagai penguasa bagi kalian. (Dan Allah) membenci kalian dari mengatakan (setiap apa yang) dikatakan (kepada kalian), banyak bertanya, dan membuang-buang harta.”

Di dalam hadis yang mulia ini, Rasulullah saw memberitakan bahawa Allah redha kepada kita untuk memiliki tiga sifat yang dengannya seseorang itu akan berbahagia di dunia dan akhirat. Sifat-sifat tersebut adalah:

(1). Memperbaiki akidah dengan memurnikan ibadah hanya kepada Allah dan berlepas diri dari berbagai jenis kesyirikan

Ini adalah perkara pertama yang harus diperhatikan. Sebab, akidah merupakan fondasi yang dibangunkan di atasnya amalan seseorang. Apabila baik akidahnya, akan bernilai sebagai ibadah dan akan bermanfaat amal salehnya. Adapun jika rosak akidahnya, amalannya tidak bermanfaat dan tidak bernilai di sisi Allah. Oleh karena itu, seluruh Rasul diperintah untuk mengajak kepada pemantapan akidah sebelum hal yang lainnya. Allah berfirman dalam al-Quran surah al-A’araf ayat  59;
فَقَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُم مِّنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ
“Wahai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Rabb bagimu selain- Nya.”

(2). Bersatu di atas dasar agama-Nya dan meninggalkan berbagai bentuk perpecahan dan perbalahan

Oleh karena itu, wajib bagi kita untuk mengikuti jalan yang satu, iaitu jalan yang dibawa oleh  Rasulullah saw dan para sahabatnya serta generasi setelahnya. Kita tidak boleh berpecah belah dalam akidah dan ibadah serta dalam hal yang berkaitan dengan hukum-hukum agama. Meskipun tidak dimungkiri bahawa berbeza dan berselisih adalah sifat dan tabiat manusia, namun hal tersebut tidak bererti diperbolehkan sewenangnya. Allah telah memberikan jalan keluar ketika terjadi perselisihan sebagaimana tersebut dalam firman Allah, surah al-Nisa’ ayat 59;
فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا
“Kemudian jika kalian berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Quran) dan Rasul (Sunnahnya), jika kalian benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagi kalian) dan lebih baik akibatnya.”

Maka dari itu, jangan sampai kaum muslimin memiliki akidah dan matlamat yang berbeza-beza. Begitu pula tidak boleh masing-masing menetapkan hukum, ini halal dan ini haram dari dirinya sendiri tanpa berdasarkan dalil dan bimbingan ulama. Perlu diketahui bahawa berpecah belah adalah sifat orang-orang Yahudi dan Nasrani yang kita dilarang untuk  mengikuti jalan mereka. Firman Allah dalam al-Quran Surah al-Bayyinah ayat 4;
وَمَا تَفَرَّقَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِن بَعْدِ مَا جَاءَتْهُمُ الْبَيِّنَةُ
“Dan tidaklah berpecah belah orang-orang yang telah didatangkan al-Kitab kepada mereka (Yahudi dan Nasrani) melainkan sesudah datang kepada mereka bukti yang nyata.”

Di dalam ayat lain, Allah berfirman dalam surah Aali-Imran ayat 105;
وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ تَفَرَّقُوا وَاخْتَلَفُوا مِن بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْبَيِّنَاتُ ۚ وَأُولَٰئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ
“Dan janganlah kamu menyerupai orang-orang yang bercerai-berai dan berselisih sesudah datang keterangan yang jelas kepada mereka. Mereka itulah orang-orang yang mendapat seksa yang berat.” 

Dari ayat tersebut kita juga memahami bahawa perpecahan bukanlah rahmat. Justeru perpecahan adalah azab dan akan membuat kaum muslimin saling bermusuhan. Perpecahan akan mencegah kaum muslimin untuk saling menolong dalam kebaikan. Oleh karena itu, yang semestinya dilakukan oleh kaum muslimin adalah agar mereka menjadi umat yang satu, iaitu dengan kembali kepada al-Quran dan as-Sunnah serta mengikuti jalan Rasulullah saw, baik dalam akidah, ibadah, muamalah, mahupun perselisihan yang terjadi di antara mereka.

Perlu diingat, agama kita adalah agama yang menjaga persatuan dan kebersamaan dalam banyak permasalahan, seperti dalam bermasyarakat dan bernegara, mahupun dalam menjalankan ibadah solat, haji, berhari raya, dan yang semisalnya. Kerana itu, adalah sangat mengecewakan jika terdapat sebahagian kaum muslimin yang berpecah-belah dalam kelompok-kelompok tertentu yang masing-masing berbangga dengan kelompoknya serta fanatik buta membela kelompoknya tanpa melihat benar atau salah.

(3). Allah redha untuk kita menasihati penguasa dengan mentaatinya, mendoakan kebaikan untuknya ataupun membantunya untuk kebaikannya dan kebaikan masyarakatnya

Penguasa yang dimaksud adalah penguasa muslim yang sah yang memimpin suatu negeri dan memiliki wilayah serta kekuatan, baik dia menjadi penguasa dengan cara dipilih maupun cara yang lainnya. Allah swt redha kepada kaum muslimin untuk mentaati pemerintah dalam perkara yang ma’aruf serta tidak melanggar aturan yang telah ditetapkan-Nya iaitu selama tidak bertentangan dengan syariat Allah. Begitu pula orang-orang yang mengembang amanat atau tugas dari penguasa, seperti para pegawai pemerintahan atau yang semisalnya, wajib bagi mereka untuk menjalankan tugas tersebut dengan sebaik-baiknya.

Zalim bagi penguasa dengan menggunakan tugas yang diamanahkan sebagai kesempatan untuk mengaut keuntungan peribadi atau orang-orang berdekatannya sehingga berlaku tidak adil serta merugikan masyarakat secara umum. Setelah Rasulullah saw menyebutkan 3 hal yang direhai oleh Allah, beliau menyebutkan pula tiga hal yang dimurkai oleh-Nya, iaitu;

(1). “Qiila wa Qoola”

“Qiila wa qoola” maksudnya adalah menyampaikan berita-berita yang belum jelas tanpa mencari kejelasannya, banyak bercakap dan bergelumang dalam kebatilan. Sedangkan seorang muslim yang sejati menahan tindakan dan ucapannya, kerana dia sedar bahawa semuanya akan diminta dipertanggungjawaban oleh Allah kelak di hari akhirat. Rasulullah saw bersabda;
مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْراً أًوْ لِيَصْمُت
“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam itu lebih baik.” (riwayat Muslim)

(2). Banyak bertanya yang sia-sia

Bertanya itu kunci ilmu, tetapi jika pertanyaan itu dilakukan tanpa niat yang baik untuk menyelesai kekusutan dan manfaat bukanlah ciri-ciri orang yang faham tentang agamanya, apatah lagi jika tujuan pertanyaan itu diajukan bertujuan untuk menguji tahap keilmuan sang guru atau menjatuhkannya di depan khalayak. Itulah di antara penyebab kehancuran yang besar adalah banyaknya pertanyaan atas tujuan yang salah disebabkan kerana jauhnya akhlak kita dengan al-Quran dan Sunnah Rasulullah saw dengan sikap para salafus soleh.

(3). Boros dalam menggunakan harta

Salah satu sumber kehidupan manusia adalah harta, kerana itu Islam melarang untuk menyia-nyiakan harta dan boros dalam menggunakan harta tersebut. Allah berfirman dalam al-Quran surah al-Isra’ ayat 26-27;
وَلا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ
“Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan.”

Dalam ayat yang lain, Allah berfirman dalam surah al-Furqaan ayat 67;
وَالَّذِينَ إِذَا أَنْفَقُوا لَمْ يُسْرِفُوا وَلَمْ يَقْتُرُوا وَكَانَ بَيْنَ ذَلِكَ قَوَامًا
“Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.”

Ya Allah jadikan kami sebagai hamba-Mu yang soleh yang sentiasa mencari keredhaan-Mu. Dan jauhkan diri kami ya Allah perkara yang akan mendatangkan kemurkaan-Mu. Mudah-Mudahan kami sentiasa berada dalam Rahmat-Mu.

0 ulasan:

Catat Komen

POPULAR POSTS

RECENT POSTS

    Total Pageviews